Search This Blog

Monday, February 3, 2014

Review TRAVELLOUS by Andrei Budiman



Hari Jum’at tanggal 30 Januari 2014 kemarin seperti yang saya posting di entry sebelumnya, saya beli 2 buku di Gramedia. Hari ini saya selesaikan baca Travellous. 239 halaman Travellous karya Andrei Budiman bener-bener bikin semangat saya berapi-api! Berasa masih keciiiil sekecil titik pensil 2B yang habis diraut. Saya belum pernah melakukan perjalanan jauh sendirian walaupun di Indonesia(kecuali Surabaya) sedangkan Andrei Budiman, mungkin saya harus memanggilnya om :D atau guru karna saya percaya dengan semua pengalamannya yang menakjubkan bisa membuat saya merinding selama baca buku ini. Bukan tanpa alasan. Banyak sekali kekaguman saya setelah membaca novel atau buku karya beberapa penulis yang kebanyakan berasal dari pulau Jawa. Tapi kali ini ka Andrei (kalo dipanggil om nanti tersinggung), ya ka Andrei yang berasal dari pulau yang sama dengan tempat kelahiran saya, Kalimantan Selatan berhasil dengan menyuntikkan semangat kepada saya yang juga seorang pemimpi. 

Kalau biasanya saya cepat bosan atau kadang pengen banget cepet-cepet baca endingnya buku, kali ini Travellous ngga seperti itu. Sama sekali ngga. Saya sangat menikmati membaca Travellous. Saya mungkin reviewer terpayah karena nggak bisa mendeskripsikan bagaimana alur cerita, plot, dan sebagainya walaupun nilai ujian Bahasa Indonesia saya dulu peringkat 2 tertinggi setelah nilai Bahasa Inggris (sombong).. tapi saya emang ngga bisa jelasin. Cerita Travellous sukses bikin saya nahan ngantuk dan beberapa detik kemudian tertidur sampe pagi! (Argh, sudah saya duga saya reviewer terburuk dan paling norak di Indonesia). 



Gimanapun review saya kali ini, Travellous adalah buku pertama yang membuat saya pengen nge-review dan ngasihtau ke pembaca/pengunjung blog saya bahwa ini buku bagus! Demi apa pun Travellous is the best untuk seorang pemimpi. 

Saya pengen banget suatu hari nanti ketemu langsung sama ka Andrei Budiman entah dalam situasi kebetulan ketemu di mall, bioskop, lokasi syuting filmnya, atau dimana aja --“ at least sebagai fans lah yang penting ketemu deh! 

Sekedar informasi, bahwa saya dilahirkan di kabupaten Tanjung Tabalong, Kalimantan Selatan. Waktu yang diperluin untuk ke Banjarmasin mungkin sekitar 4 sampai 5 jam perjalanan via transportasi darat. What a surprised thing deh bisa tau kalo penulis yang saya kagumi juga berasal dari tanah Banjar ^^

Terakhir. Saya merasa beruntung banget bisa dapet buku Travellous ini di menit-menit terakhir saya sudah kecapekan cari-cari buku di Gramedia waktu itu. Tiba-tiba aja saya ngeliat cover buku Travellous yang ngga asing didepan saya (emang waktu itu saya lagi gencar-gencarnya googling dan liat-liat buku bergenre travel book di GoodReads dan ketemu Travellous sebagai recommended book), langsung saya ambil! Dan ternyata ada potongan harga, Alhamdulillah. *Walaupun mungkin saya merasa jadi orang paling telat dapetin buku ini, hmpphh*

Anyway, bulan ini saya banyak banget list to do dan seriously wanna do that list berkat buku Travellous ini. Of course, semakin banyak impian yang harus cepat-cepat saya buktikan dengan cara merintisnya dari usaha-usaha terkecil sampai benar-benar jadi keajaiban yang besar. Bulan ini, bulan Februari semoga penuh berkah. Amin. Take care dreamers!