Search This Blog

Thursday, February 16, 2017

Terjebak Nostalgia // Review BLACKBERRY Q5

Kali ini mau nulis soal smartphone. 
Bukan ngebahas brand-brand yang ngetrend sekarang, like Coolpad, Oppo, Xiaomi (sedikit meredup), apalagi iPhone. Bukan. Tapi sebelum dunia android se-populer sekarang, Blackberry merajai pasar smartphone Indonesia 'kan? Mungkin ya, memang dulu sekitar tahun 2012-2013 sudah ada smartphone android, tapi tuh kayak mahal banget, kayak nggak mungkin dapet cepet kalo buat anak kuliahan/sekolahan kecuali ya memang banyak duit.. Mungkin BB waktu itu masih beragam, dari harga dan spesifikasinya. Kalo pake BB tuh keliatannya keren aja gitu ya. Prihatin sih sama ABG yang minta, merengek ke ortu nya pengen dibeliin smartphone yang lagi "kekinian" waktu itu. Bahkan sampe sekarang-pun masih gitu kali ya. 

Lucky me, aku bukan anak yang 'harus' punya barang yang orang lain lagi rame memperbincangkan. Aku ada keinginan tapi disesuaikan sama keperluan. Aku bukan tipe orang yang rela nabung lama atau spend money untuk barang mahal, dalam hal ini handphone. Apalagi untuk barang yang kita bawa tiap waktu, dan digunain setiap saat (maybe) besar resikonya mengalami kerusakan lebih cepat. Karena kan barang elektronik gitu semakin lama semakin turun kualitasnya. Jadi ya instead beli handphone mahal, mending beli yang harga dan speknya pas untuk kurun waktu tertentu. Aku juga bukan orang yang sembrono kalo punya barang apaa gitu. Kayak orang kan biasanya ada aja yang hapenya sering kebanting, sering jatoh, kesepak, kelindes, ketindih, dll sampe kacanya retak, masih untungnya kaca depannya doang, tapi kalo udah kena LCD ? Kayak "buat apa neh kamu beli barang mahal mahal tapi dirusakkin juga?!" "Salah siapa?!" (#%Klh@*!)

Terjebak Nostalgia

Kejebak nostalgianya aku sekarang sama Blackberry Q5. Which is dulunya pernah aku pake juga tahun 2014. Dulu sih bekas punya mamah gitu, mamah & papah baru beli tapi udah ganti ke BB Z3 yang waktu itu lagi booming banget, setelah itu pas si mamah udah ganti lagi, aku sempat pake Z3 nya dulu. Enak 'kan dapet warisan mulu. Sebenarnya yang hobi gadget itu alm.papah. Dari SD juga aku udah dikasi hape. Ericssonjadul, yang ada antenanya, kalo nggak salah sih itu ericsson T28 atau seri GF. Soalnya mirip, tapi kayaknya seri GF deh. 

"Aku bakal lama nih pake Q5 chep," kataku awal tahun ini. Tapi belum 2 bulan sudah rusak konektor simcardnya, ya ampun. RIP. Gara-garanya kan sekarang itu simcard udah micro, nano, pas mau ngelepas, rumahan nanonya nyangkut di kuningan nya itu T_T Q5 lagi nunggu waktu buat di repair.



Padahal sebenarnya sudah senang pake q5. Bring back memories and also remind me of my father. Fiturnya lumayan lengkap, sudah bisa install .apk walaupun terbatas. Ada keyboard fisiknya, it's so me. But sad news, i gotta buy new smartphone. Sejak kapan jadi melankolis? Aku berat mau ninggalin sesuatu, tapi untuk dapatin yang baru, we gotta let go another thing.